RSS

Author Archives: gaaltaam

About gaaltaam

be my self and i hope my life is happy

Apa Kabarnya Ariel “ex” Peterpan

emmmm udah lama saya gak dengar kabar dari Ariel Peterpan, apa lagi personel Peterpan lainnya.

emmm kasian ya si Ariel gara-gara video yang sebenarnya itu dokumen pribadi dan gaboleh dipertontonkan kemasyarakat luas, eehhh malah kesebar luas, gara-gara laptopnya di service. Aturan dokumen yang kaya gitu jangan ditaro di laptop riel tapi taro di dalam “pikiran” aja! Saya jamin deh gak akan tersebar luaskan! yeeekaaan bener kaaan?.  Jaidnya kan aman. hehhe

Sebenarnya sih lebih kasihan personel Peterpan lainnya. Mereka tidak ikut-ikutan video itu, tapi mereka juga harus menerima ganjarannya. Salah-satunya tidak manggu hampir 10 bulan-an. Heemmm sebenarnya saya sangat kecewa dengan Ariel, secara saya fans berat Pererpan lo sebenarnya. Seharusnya Ariel tidak melakukan itu. Kalo di pikir-pikir kurang apa coba si Ariel? Fisik ok, Materi berlebih, Karier cemerlang, Fans bejibun, Teman-teman yang solid, Pacar yang cantik. Tapi kenapa dia ngalakuin hal itu ya?? Padahal dia kan bisa nikah sama LunMay, yaaa atau gak Kawin Sirih deh yang pentingkan sah dimata agama, dari pada malu-maluin diri sendiri, keluarga, dan band yeee kan.

Ariel-ariel turud berduka cita saya dengan kelakuan anda yang satu itu. Saya kira kelakuannya hanya “flamboyan”. Ternyata eh ternyataaa.

Hemmm “yasudah lah” :(

Tetep semangat ya Ariel semua masalah pasti akan berakhir kalo kata Arilaso “Badai Pasti Berlalu” dan Keep On Fighting yaaa Ukie, Reza, Lukman, David semua masalah ini pasti akan selesai dan ex-Peterpan pasti bisa jaya lagi :D. Do’a kami (Sahabat Peterpan) Selalu mengertai “Kalian” :)

 
Leave a comment

Posted by on March 25, 2011 in Musik

 

Sahabat Dimata Saya

Mungkin menurut sebagian besar di dunia ini Sahabat adalah orang yang selalu ada disaat kita membutuhkan dia, sahabat adalah orang yang harus, kudu, wajib ada disamping kita setiap saat. Sahabat adalah orang yang harus dan wajib bisa memahami kita.

Tetapi menurut saya Sahabat adalah orang yang dapat kita mengerti dan dia juga dapat mengerti kita, tanpa mengharapkan timbal balik. Sahabat adalah orang yang ada ketika susah dan selalu ada di saat kita senang. Karena menurut saya kesenangan itu lebih penti dibagikan kepada sahabt-sahabat kita dari pada kesedihan. Selama kesedihan itu dapat kita hadapi, lebih baik kita tidak usah memper lihatkan kepada sahabat kita. Bukan berarti saya tertutup kepada sahabat saya, tetapi jika kita mulai tidak bisa untuk menyelesaikan masalah tersebut baru lah kita berbagi kepada sahabat kita. Karena saya yakin para sahabat saya pasti selalu siap untuk membantu saya.

Sahabat adalah orang yang perduli kepada kita. Sahabat sejati adalah pertemanan yang tidak memandang status sosial, gender, agama, dan sifat. Sahabat adalah orang yang dapat menerima kelebihan kita, dan dapat menutupi (menyeimbangkan) kekurangan kita. Sahabat bukan berarti mereka harus selalu disamping kita, tetapi sahabat yang baik adalah selalu mengingat dan memahami kita, walaupun kita jarang bertemua.

Sahabat adalah orang yang tidak egois terhadap keinginannya, dan selalu mencoba untuk menjaga, membantu, dan memahami segala sesuatu yang ada. Sahabat adalah orang yang akan mengatakan semua hal yang menurut dia terbaik ataupun terburuk untuk kita. Karna dalam persahabatan pasti ada masalah jika tidak dijalin dengan baik.

Karena Sahabat Sejati adalah pertemanan yang terjalin erat selama-lamanya, tanpa membedakan status sosial, gender, agama, budaya, sifat. Selalu ada disisi kita walupun mereka jauh disana. Mereka akan selau mengenang kita selama-lamanya. Jadi jagalah persahabatan dan sayangilah sahabatan kalian jangan sampai putus hingga akhir massa :)

 
Leave a comment

Posted by on March 25, 2011 in Suka-Suka Saya

 

Boy Band yang lagi In-di Indonesia

Hari ini ngebahas Boy Band kayanya asik juga yaa. Kan akhir-akhir ini lagi sedang buming-bumingnya Boy Band di Indonesia salah satu Boy Band yang lagi In itu adalah SM*SH. Sebenernya si ada banyak Boy Band di Indonesia tapi kebetulan yang lagi nge-Hits banget saat ini si SM*SH itu. Ada juga Boy Band baru lainnya yaitu 3 in 1, dll.

Ok kita mulai bahas SM*SH yaa setuju tidak??

SM*SH terdiri dari Rangga Moela, Rafael Tan, Bisma Karisma, Rifki Prasetya, Reza Anugrah, Ilham Fauzi dan Morgan Oey sedang hangat-hangatnya dibicarakan oleh masyarakat luas. Ada yang sangat mengagumi boy band asal Bandung ini dan ada juga yang sangat benci mereka, bahkan di facebook ada grup “We Really Hate Sm*sh (Indonesia Fansclub)” parah kan yaa, sampe segitunya. Karena menurut mereka boy band yang terbentuk diawal tahun 2010 ini terlalu meniru (menjiplak) boy band asal korea seperti Suju (Super Junior) dan boy band asal jepang yang namanya sama dengan mereka (SM*SH japanniss). Para penggeram boy band korea dan jepang yang ada di Indonesia merasa keberatan dengan gaya SM*SH yang mereka pikir, sangat tidak kreatif dan original. Dan kalau menurut personel SM*SH “kami bukan meniru semua gerakan boy band korea, tetapi memang kebetulan saja, pada saat ini boy band yang sangat terkenal berasal dari korea, kami tetap menjunjung tinggi originalitas band kami”, kata salah satu personelnya.

Tapi kalau menurut pandangan saya tidak ada salahnya jika SM*SH mempelajari gerakan boy band korea, tetapi bukan berarti mereka menjiplaknya. Yaaa namanya juga gerakan dance dan lagu kalo ada miripnya ya harap dimaklumi aja kan engga selamanya manusia sempurna, yeee kaaan? hahah bukannya saya membela SM*SH loh, saya hanya menengahinya saja *jejej gaya gw, sok ngarti*.

Dan ada juga pencinta musik yang menyamakan into lagu SM*SH yang “I HEART YOU” dengan lagunya Justin Biber yang berjudul “BABY”. Tapi setelah saya denger si memang benar ada kemiripan di awal songnya. Yaaa mungkin itu tidak sengaja namanya juga Chord musik, kan cuma ada 8 tangga nada jadi dimaklumi aja lah kalo ada yang sama. Kan cuma satu ini lagu yang hampir sama, tapi kalo lagu lainnya hampir sama juga wah wah patut dipertanyakan itu heheh *racun deh*.

Yaaa pokoknya sukses buat semua boy band yang lagi merintis karier di Indonesia semoga dapat memuaskan hasrat para pendengar musik Indonesia, yang lagi keseringan di cekokin musik “melayu” dan band-band. Semoga kehadiran boy band di Indonesia dapat menambah warna baru di blantika musik Indonesia. Dan dapat mengharumkan Musik Indonesia di Mata Dunia. Keep On Fighting Guys :D , Orisinalitas Nomer 1 (Y), Jiplak Menjiplak.

 

[berbagai sumber]

 
7 Comments

Posted by on March 25, 2011 in Musik

 

Gara-Gara Eko dan “IDUNG”

hallo semua, hari ini saya mau cerita tentang hal yang berhubungan dengan “IDUNG”.

Waktu hari rabu (saya lupa tanggal berapanya hehe) saya kekantin tengah (diBL)  sama Anies, Echi, dan Fera. Nah saya dan Anies gabung sama Eko, Buloh, dll. Pas saya lagi beli minum Eko bilang gini ke Anies “nis nis, si galuh idungnya kredit ya??”. Anies “wah parah lu ko”. terus setelah saya beli minum, saya kembali ke meja tadi, dan Eko bilang gini “gal gal, idung lu kredit ya? kok pesek gitu”. saya “sialan lu ko, mentang-mentang mancung belagu lu!”. Eko “haha tapi emang bener kan luh, tuh buktinya aja engga keliatan”. Terus si Buloh ikut-ikutan “eh gal, idung lo kalo diliat dari samping kayanya gak nyempe 5cm deh hahha”. Saya “wah parah nih, iya tau gw emang idung gw yang paling pesek diantara lu semua (dengan tampang melas)”. Buloh, Eko, Anies, dll pada puas banget ngetawain saya. Terus Anies bilang gini “eh ko bul, gaboleh gitu, galuh kan temen gw jadi jangan dikata-katain gitu dong, mentang-mentang pada mancung”. Eko”lah kan emang bener, makanya gal kalo kredit itu bayar yang bener biar gak ditarik tuh idungnya hahha”. Saya “sialan lum yee salah si, waktu pembagian idung sama tuhan gw lagi main sama Chandra makanya gw kebagian idung sisah nih! hahah”. Teman-teman saya pada ketawa semua, tapi yasudahlah memang benar kalo idung saya mancung (mancung kedalem maksudnya) hahha.

Eko juga waktu itu bilang gini ke Anies. Eko “nis,soulmate lu kemana?”. Anies “siapa ko? si galuh?”. Eko “iya si galuh, bilangin tuh ke dia, makanya kalo punya idung jangan diteken-teken mulu jadinya pesek kan tuh!”. Pas saya tau tuh, saya kesel banget sama Eko sumpeh deh. Abisan mentang-mentang idungnya mancung belagu dia. Padahal mah dia overloud semuanya berlebihab wkwkwk, mulai dari idung yang kemancungan, bibir, kuping dan pipinya itu loh hahha. Jadi saya manggil dia Overloud si Betet dari gua hantu (loh?) hahahha.

Tapi emang bener si kalo idung saya kurang mancung, tapi saya tetap bersyukur, karena idung ini jadi saya hemat udara kan engga kaya idungnya Eko yang berlebihan itu ahahhahah *puas gw*. Yang penting saya bisa napas dan alhamdulillah masih dikasih idung sama tuhan. Keep Smile :D

 
Leave a comment

Posted by on March 25, 2011 in Suka-Suka Saya

 

Baru Sempet Nge-Post Lagi hehe

Ok kita mulai lagi, enaknya ngebahas apa ya?

maaf nih baru sempet posting lagi, soalnya kemarin saya lagi ujian smester hehe :D

Ok kita mulai dari cerita saya aja ya.

Betenya saya pas nerima HSK smester1 ini. Padahal saya udah usaha dengan sekuat tenaga dan disertai doa. Ehhh.. ternyata hasilnya mengecewakan huhu. entah siapa yang salah? kenapa nilai saya ada yang tidak memuaskan, padahal harapan saya ip saya bisa mencapai 3,00 ternyata belum sampai hah. Kira-kira salah dimananya yaaa? bingung saya.

Ada yang tau salah saya dimana? *orang aneh masa nanya ke orang lain, lu aja gatau hahha*. gara-gara nilai kurang memuaskan jadi kaya gini kan saya.

Semoga di smester2 dst, nilai saya dapat lebih dan sangat memuaskan. Amin ya Allah. kabulkanlah doa hambamu yang sedang bersedih ini huhu :'(

 

 
Leave a comment

Posted by on March 25, 2011 in Suka-Suka Saya

 

Kau Buat Ku Jadi “GILA”

Ini posting bukan karena saya tergila-gila sama seseorang atau karena ngefans sama RAN ya, tapi baru kali ini saya dibikin gila sama Pekerjaan Rumah “Algoritma” yang lumayan banyak yaitu 15 soal, dan itu beranak pula, gimana gak bikin “gila”, tapi konotasi gilanya bukan sakit jiwa ya! hahahha.

Pertama-tama si saya ngerti sama materi algo hari ini, tapi pas dikasih Pekerjaan Rumah nomer 1 si lancar, eh nomer selanjutnya saya jadi mabok, bayangin aja udah 2 jam saya di depan laptop dan melototin buku algo yang tebal sangat masa cuma baru ke isi 2 nomer, parah banget kan. Nah, ini siapa yang salah? saya nya yang kurang memahami materi atau soalnya yang kebanyakan ya? jadi bingung saya. Benar-benar algo kali ini “kau buat ku jadi gila (oh algoritma)”.

Ya semoga saja esok hari saya bisa menyelesaikan tugas algo dengan baik, benar, dan saya pahami. amin

Mohon do’anya ya semua hahahha.

Materi algoritma hari ini (minggu ke-4 kuliah) :

Cara-1
 

#include <stdio.h>
void main()
{
int A, B;
scanf(“ %i ”, &A);
scanf(“ %i ”, &B);
if (A > B)
{
printf(“\n%i “, A);
}
else
{
printf(“\n%i “, B);
}
}

 
Leave a comment

Posted by on October 12, 2010 in Suka-Suka Saya

 

Kangen Masa-Masa SMA

Sumpah ya gw kangen banget sama temen-temen SMA gw. Gw kangen tingkahlaku mereka yang unik, sikap mereka yang care dan gak madang orang dengan sebelah mata, celotehan mereka, suara dan canda tawa mereka, sumpah kangen banget gw sama masa-masa SMA.

Ternyata bener kata orang-orang, masa-masa paling indah itu adalah masa-masa sekolah lebih tepatnya si ketika kisa memasuki masa-masa SMA. Itu indah banget, mulai dari kenakalan kita, sikap aneh kita, mengerti apa itu pertemanan dan solidaritas, apa yang kita butuhin dalam segit positif, mulai dari segala sesuatu yang bermanfaat sampe yang gak bermanfaat pasti kita pernah rasakan bersama kawan-kawan kita. Dari hal percintaan, pertemanan, belajar mengajar, bermasalah sama guru, bermasalah sama kaka kelas-ade kelas. Jalan-jalan gak jelas tanpa tujuan, tapi itu berkesan banget. Tukeran informasi, walau kadang-kadang yang kita sharingin juga belum pasti kebenarannya, tapi itu seruh banget.

Masa-masa SMA itu bakalan terkenang terus sampe kita tua dan sampai kita akhir hayat nanti mungkin. Andai gw bisa ngulang waktu gw pengen banget balik kemasa-masa SMA yang indah itu bersama sahabat dan teman-teman gw. Ya, walau pun masa SMA juga ada yang paitnya juga, tapi tetep itu berkesan. Coba aja kenangan itu bisa kita rekam dan kita tonton kembali ketika kita udah punya keluarga kecil, dan kita ceritain masa-masa sekolah kita ke anak-cucu kita pasti itu indah banget. Haduh jadi sedih gw kalo inget kenanga yang indah ini.

Walau pun gw cuma ngerasain SMA gak terlalu lama, tp sumpah itu yang paling berkesan. Sahabat-sahabat yang selalu ada disaat gw butuhin walau pun mereka punya kesibukan sendiri, sahabat dan temen-temen yang care, solid, yang nyambung obrolan dan pergaulannya sama gw. Sumpah gw kangen banget sama sahabat gw Elsa Vitria, Laxmi Mahavira Nitisari, Dimas Mandala Putra, kawan-kawan terdekat gw Shinta Hatake, Fresha Diamona Ramasari, Ninalika Nazahara, Listya Dwi Rahayu, Ratna Wahyu Hydiva, Rina Yulianti, Rizka Widya Pramitha, Nurmala Shabrina Adelin, Safiera Nur Amanda, M. Rio Adhitya, temen-temen gw Nur Fadhillah, Shabrina Anggraini, Nur’ Aini, Fitriyah Hirahiza, Arifin Zaky, Maulitha Agusitne, Gerni Algisni, Mutmainnah, Dinda Farkhanisa, Whanda Kurniawati, Karinta, Rhine Rhmatia Safitri, Rizky Zaya, Shahnaz Nadila, Sri Rizky, Nur Pikri, Marikh Muhammadin Anwar, Riza Zulfahmi, Ryan Oktavian, dll yang gak mungkin gw sebutin satu persatu temen-temen gw yang di SMA.

Semoga kalian semua tetap ingat dengan semua kenangan kita yang telah lalu ketika kita SMA. LIMAU3 (SCI 2010 REGULAR 2011).

 
2 Comments

Posted by on October 9, 2010 in Suka-Suka Saya

 

Kesan-Kesan Kuliah Minggu Pertama

Hari pertama, masuk kelas agak kaget juga si mayoritas di kelas gw cowo semua, cewenya cuma sedikit dan yang klop sama gw juga belum keliatan. Kesan pertama ngeliat dosen-dosen dikampus, kirain dosen sama guru gak bedah jauh cara ngajarnya, ternyata beda banget sama guru. Ya bisa dibilang kalo dosen itu gak peduli sama mahasiswa yang mereka ajari, ngerti gak ngerti terserah kitanya. Ada juga dosen yang cukup bikin gw down, gila ngomongnya pedes banget lebih pedes dari pada cabe rawit sumpah deh!. Tapi gatau deh apa tuh dosen sampe gw lulus kuliah masih ketus juga. Kalo kata temen-temen gw, kita disini mau nuntut ilmu biar pinter, bukannya di bego-begoin kaya gini.

Hari berikutnya, dosen yang menurut gw killer itu mulai aga baikan lah, walau masih ketus juga. Tapi kata kaka kelas gw, ikutin dan turutin aja apa kata dia, nanti pasti nilai kita bagus. Ok gw ikutin saran lo ka.

Makin kesini udah mulai banyak si yang gw kenal dari anak-anak kelasan gw, tapi gw belum tau mana yang membawa kebaikan buat gw mana yang malah bikin gw jadi buruk. Sekarang gw lebih ngerti ternyata kuliah dan sekolah (SMA) itu beda banget rasanya. Kalo waktu bisa diputer gw mau deh SMA lagi bareng temen-temen angkatan gw. Kalo dikuliah kebanyakan pada ngedeketin kalo lagi butuh aja, dan gw gak suka banget sama orang-orang yang kaya gitu. Sedangkan kalo waktu gw SMA temen-temen gw (lebih tepatnya sahabat gw) pada care sama gw mau susah, seneng, sedih, pokoknya semuanya jadi satu lah, mereka gak perna pergi kalo gw butuhin.

Ya, semoga aja dikuliah ini gw bisa dapetin temen-temen yang emang bener-bener care sama gw, tanpa ngeliat strata hidup, agama, dan kaya atau miskinnya, dan bukan deket karena butuh doang sama gw. Tapi pasti gak ada yang bisa gantiin temen-temen gw di SMA dan SMP. Ya, bisa dibilang gw kangen banget sama masa-masa sekolah dulu terutama SMA. Karena mereka semua yang bisa ngertiin gw, semoga di kampus ada orang-orang seperti mereka, bukan teman tapi “sahabat”. Amin (i hope)

 
Leave a comment

Posted by on October 9, 2010 in Suka-Suka Saya

 

Budaya Indonesia

Sekarang kita ngebahas soal Budaya. Semua bangsa pasti memiliki budaya tidak terkecuali negara tercinta kita Indonesia. Menurut wikipedia Budaya Indonesia adalah seluruh kebudayaan nasional, kebudayaan lokal, maupun kebudayaan asal asing yang telah ada di Indonesia sebelum Indonesia merdeka pada tahun 1945.


Kebudayaan nasional

Nah, sekarang kita mulai masuk kepada pokok bahasan Kebudayaan Nasional. Menurut wikipedia lagi nih, Kebudayaan nasional adalah kebudayaan yang diakui sebagai identitas nasional. Definisi kebudayaan nasional menurut TAP MPR No.II tahun 1998, yakni:
Kebudayaan nasional yang berlandaskan Pancasila adalah perwujudan cipta, karya dan karsa bangsa Indonesia dan merupakan keseluruhan daya upaya manusia Indonesia untuk mengembangkan harkat dan martabat sebagai bangsa, serta diarahkan untuk memberikan wawasan dan makna pada pembangunan nasional dalam segenap bidang kehidupan bangsa. Dengan demikian Pembangunan Nasional merupakan pembangunan yang berbudaya.

Disebutkan juga pada pasal selanjutnya bahwa kebudayaan nasional juga mencerminkan nilai-nilai luhur bangsa. Tampaklah bahwa batasan kebudayaan nasional yang dirumuskan oleh pemerintah berorientasi pada pembangunan nasional yang dilandasi oleh semangat Pancasila.

Kebudayaan nasional dalam pandangan Ki Hajar Dewantara adalah “puncak-puncak dari kebudayaan daerah”. Kutipan pernyataan ini merujuk pada paham kesatuan makin dimantapkan, sehingga ketunggalikaan makin lebih dirasakan daripada kebhinekaan. Wujudnya berupa negara kesatuan, ekonomi nasional, hukum nasional, serta bahasa nasional. Definisi yang diberikan oleh Koentjaraningrat dapat dilihat dari peryataannya: “yang khas dan bermutu dari suku bangsa mana pun asalnya, asal bisa mengidentifikasikan diri dan menimbulkan rasa bangga, itulah kebudayaan nasional”. Pernyataan ini merujuk pada puncak-puncak kebudayaan daerah dan kebudayaan suku bangsa yang bisa menimbulkan rasa bangga bagi orang Indonesia jika ditampilkan untuk mewakili identitas bersama.

Pernyataan yang tertera pada GBHN tersebut merupakan penjabaran dari UUD 1945 Pasal 32. Dewasa ini tokoh-tokoh kebudayaan Indonesia sedang mempersoalkan eksistensi kebudayaan daerah dan kebudayaan nasional terkait dihapuskannya tiga kalimat penjelasan pada pasal 32 dan munculnya ayat yang baru. Mereka mempersoalkan adanya kemungkinan perpecahan oleh kebudayaan daerah jika batasan mengenai kebudayaan nasional tidak dijelaskan secara gamblang.

Sebelum di amandemen, UUD 1945 menggunakan dua istilah untuk mengidentifikasi kebudayaan daerah dan kebudayaan nasional. Kebudayaan bangsa, ialah kebudayaan-kebudayaan lama dan asli yang terdapat sebagi puncak-puncak di daerah-daerah di seluruh Indonesia, sedangkan kebudayaan nasional sendiri dipahami sebagai kebudayaan angsa yang sudah berada pada posisi yang memiliki makna bagi seluruh bangsa Indonesia. Dalam kebudayaan nasional terdapat unsur pemersatu dari Banga Indonesia yang sudah sadar dan menglami persebaran secara nasional. Di dalamnya terdapat unsur kebudayaan bangsa dan unsur kebudayaan asing, serta unsur kreasi baru atau hasil invensi nasional.


Wujud kebudayaan daerah di Indonesia

Kebudayaan daerah tercermin dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat di seluruh daerah di Indonesia. Setiap saerah memilki ciri khas kebudayaan yang berbeda.

Rumah adat

Rumah gadang, rumah adat sumatera barat

* Aceh: Rumoh Aceh
* Sumatera Barat : Rumah Gadang
* Sumatera Selatan : Rumah Limas
* Jawa : Joglo
* Papua : Honai
* Sulawesi Selatan : Tongkonang (Tana Toraja), Bola Soba (Bugis Bone), Balla Lompoa (Makassar Gowa)
* Sulawesi Tenggara: Istana buton
* Sulawesi Utara: Rumah Panggung
* Kalimantan Barat: Rumah Betang
* Nusa Tenggara Timur: Lopo

Tarian

Tarian Pakarena di pulau Selayar di masa Hindia Belanda
* Jawa: Bedaya, Kuda Lumping, Reog
* Bali: Kecak, Barong/ Barongan, Pendet
* Maluku: Cakalele, Orlapei, Katreji
* Aceh: Saman, Seudati
* Minangkabau: Tari Piring, Tari Payung, Tari Indang, Tari Randai, Tari Lilin
* Betawi: Yapong
* Sunda: Jaipong, Tari Topeng
* Tari jaipong, Tarian daerah Jawa Barat

* Timor NTT: Likurai, Bidu, Tebe, Bonet, Pado’a, Rokatenda, Caci
* Batak Toba & Suku Simalungun: Tortor
* Sulawesi Selatan: Tari Pakkarena, Tarian Anging Mamiri, Tari Padduppa, Tari 4 Etnis
* Sulawesi Tengah: Dero
* Pesisir Sibolga/Tapteng: Tari Sapu Tangan , Tari Adok , Tari Anak , Tari Pahlawan , Tari Lagu Duo , Tari Perak , Tari Payung
* Riau : Persembahan, Zapin, Rentak Bulian, Serampang Dua Belas
* Lampung : Bedana, Sembah, Tayuhan, Sigegh, Labu Kayu
* Irian Jaya: ( Musyoh, Selamat Datang )
* Nias : famaena

Lagu

* Jakarta: Kicir-kicir, Jali-jali, Lenggang Kangkung
* Maluku : Rasa Sayang-sayange, Ayo Mama, Buka Pintu, Burung Tantina,Goro-Gorone, Huhatee
* Melayu : Soleram, Tanjung Katung
* Minangkabau : Kampuang nan Jauh di Mato, Kambanglah Bungo, Indang Sungai Garinggiang
* Aceh : Bungong Jeumpa
* Kalimantan Selatan : Ampar-Ampar Pisang
* Nusa Tenggara Timur : Anak Kambing Saya, Oras Loro Malirin, Sonbilo, Tebe Onana, Ofalangga, Do Hawu, Bolelebo, Lewo Ro Piring
Sina, Bengu Re Le Kaju, Aku Retang, Gaila Ruma Radha, Desaku
* Sulawesi Selatan : Angin Mamiri
* Sumatera Utara : Anju Ahu, Bungo Bangso, Cikala Le Pongpong, Bungo Bangso, Butet, Dago Inang Sarge,
* Papua/Irian Barat : Apuse
* Sumatera Barat : Ayam Den Lapeh, Barek Solok, Dayung Palinggam, Kambanglah Bungo, Kampuang Nan Jauh Di Mato, Ka Parak Tingga,
* Jambi: Batanghari
* Jawa Barat : Bubuy Bulan, Cing Cangkeling, Es Lilin, Karatagan Pahlawan,
* Kalimantan Barat : Cik-Cik Periuk
* Sumatera Selatan : Cuk Mak Ilang, Dek Sangke, Gending Sriwijaya, Kabile-bile,
* Banten : Dayung Sampan
* Sulawesi Utara : Esa Mokan
* Jawa Tengah : Gambang Suling, Gek Kepriye, Gundul Pacul, Ilir-ilir, Jamuran
* Nusa Tenggara Barat : Helele U Ala De Teang
* Kalimantan Timur : Indung-Indung
* Jambi : Injit-Injit Semut
* Kalimantan Tengah : Kalayar
* Karatagan Pahlawan (Jawa Barat)
* Keraban Sape (Jawa Timur)
* Keroncong Kemayoran (Jakarta)
* Kole-Kole (Maluku)
* Lalan Belek (Bengkulu)
* Lembah Alas (Aceh)
* Lisoi (Sumatera Utara)
* Madekdek Magambiri (Sumatera Utara)
* Malam Baiko (Sumatera Barat)
* Mande-Mande (Maluku)
* Manuk Dadali (Jawa Barat)
* Ma Rencong (Sulawesi Selatan)
* Mejangeran (Bali)
* Mariam Tomong (Sumatera Utara)
* Moree (Nusa Tenggara Barat)
* Nasonang Dohita Nadua (Sumatera Utara)
* O Ina Ni Keke (Sulawesi Utara)
* Ole Sioh (Maluku)
* Orlen-Orlen (Nusa Tenggara Barat)
* O Ulate (Maluku)
* Pai Mura Rame (Nusa Tenggara Barat)
* Pakarena (Sulawesi Selatan)
* Panon Hideung (Jawa Barat)
* Paris Barantai (Kalimantan Selatan)
* Peia Tawa-Tawa (Sulawesi Tenggara)
* Peuyeum Bandung (Jawa Barat)
* Pileuleuyan (Jawa Barat)
* Pinang Muda (Jambi)
* Piso Surit (Aceh)
* Pitik Tukung (Yogyakarta)
* Flobamora, Potong Bebek Angsa (Nusa Tenggara Timur)
* Rambadia (Sumatera Utara)
* Rang Talu (Sumatera Barat)
* Rasa Sayang-Sayange (Maluku)
* Ratu Anom (Bali)
* Saputangan Bapuncu Ampat (Kalimantan Selatan)
* Sarinande (Maluku)
* Selendang Mayang (Jambi)
* Sengko-Sengko (Sumatera Utara)
* Siboga Tacinto (Sumatera Utara)
* Sinanggar Tulo (Sumatera Utara)
* Sing Sing So (Sumatera Utara)
* Sinom (Yogyakarta)
* Si Patokaan (Sulawesi Utara)
* Sitara Tillo (Sulawesi Utara)
* Soleram (Riau)
* Surilang (Jakarta)
* Suwe Ora Jamu (Yogyakarta)
* Tanduk Majeng (Jawa Timur)
* Tanase (Maluku)
* Tapian Nauli (Sumatera Utara)
* Tari Tanggai (Sumatera Selatan)
* Tebe Onana (Nusa Tenggara Barat)
* Te Kate Dipanah (Yogyakarta)
* Tokecang (Jawa Barat)
* Tondok Kadadingku (Sulawesi Tengah)
* Tope Gugu (Sulawesi Tengah)
* Tumpi Wayu (Kalimantan Tengah)
* Tutu Koda (Nusa Tenggara Barat)
* Terang Bulan (Jakarta)
* Yamko Rambe Yamko (Papua)
* Bapak Pucung (Jawa Tengah)
* Yen Ing Tawang Ono Lintang (Jawa Tengah)
* Stasiun Balapan, Didi Kempot (Jawa Tengah)
* Anging Mamiri, Sulawesi Parasanganta (Sulawesi Selatan)
* bulu londong, malluya, io-io, ma’pararuk (Sulawesi Barat)

Musik

* Jakarta: Keroncong Tugu.
* Maluku :
* Melayu : Hadrah, Makyong, Ronggeng
* Minangkabau :
* Aceh :
* Makassar : Gandrang Bulo, Sinrilik
* Pesisir Sibolga/Tapteng : Sikambang

Alat musik

Gamelan

* Jawa: [[Gamelan][kendang jawa]].
* Nusa Tenggara Timur: Sasando, Gong dan Tambur, Juk Dawan, Gitar Lio.
* Gendang Bali
* Gendang simalungun
* Gendang Melayu
* Gandang Tabuik
* Sasando
* Talempong
* Tifa
* Saluang
* Rebana
* Bende
* Kenong
* Keroncong
* Serunai
* Jidor
* Suling Lembang
* Suling Sunda
* Dermenan
* Saron
* Kecapi
* Bonang
* Kendang Jawa
* Angklung
* Calung
* Kulintang
* Gong Kemada
* Gong Lambus
* Rebab
* Tanggetong
* Gondang Batak
* Kecapi, kesok-Kesok Bugis-makassar, dan sebagainya

Gambar

* Jawa: Wayang.
* Tortor: Batak

Patung

* Jawa: Patung Buto, patung Budha.
* Bali: Garuda.
* Irian Jaya: Asmat.

Pakaian

* Jawa: Batik.
* Sumatra Utara: Ulos, Suri-suri, Gotong.
* Sumatra Utara, Sibolga: Anak Daro & Marapule.
* Sumatra Barat/ Melayu:
* sumatra selatanSongket
* Lampung : Tapis
* Sasiringan
* Tenun Ikat Nusa Tenggara Timur
* Bugis – MakassarBaju Bodo dan Jas Tutup, Baju La’bu

Suara

* Jawa: Sinden.
* Sumatra: Tukang cerita.
* Talibun : (Sibolga, Sumatera Utara)

Sastra/tulisan

* Jawa: Babad Tanah Jawa, karya-karya Ronggowarsito.
* Bali: karya tulis di atas Lontar.
* Sumatra bagian timur (Melayu): Hang Tuah
* Sulawesi Selatan Naskah Tua Lontara
* Timor Ai Babelen, Ai Kanoik

Makanan

Timor Jagung Bose, Daging Se’i, Ubi Tumis.

Kebudayaan Modern Khas Indonesia

* Musik Dangdut: Elvie Sukaesih, Rhoma Irama.
* Film Indonesia: “Daun di Atas Bantal” (1998) yang mendapat penghargaan Film terbaik di “Asia Pacific Film Festival” di Taipei.
* Sastra: Pujangga Baru.

[berbagai sumber]

 
Leave a comment

Posted by on October 2, 2010 in Keragaman Budaya Indonesia

 

Wayang Golek

Selanjutnya kita bahas soal kesenian Wayang Golek. Menurut wikipedia Wayang Golek adalah suatu seni pertunjukan wayang yang terbuat dari boneka kayu, yang terutama sangat populer di wilayah Tanah Pasundan.

Pengrajin wayang golek

Wayang adalah bentuk teater rakyat yang sangat popular. Orang sering menghubungkan kata “wayang” dengan ”bayang”, karena dilihat dari pertunjukan wayang kulit yang memakai layar, dimana muncul bayangan-bayangan. Di Jawa Barat, selain wayang kulit, yang paling populer adalah wayang golek. Berkenaan dengan wayang golek, ada dua macam diantaranya wayang golek papak (cepak) dan wayang golek purwa yang ada di daerah Sunda. Kecuali wayang wong, dari semua wayang itu dimainkan oleh seorang dalang sebagai pemimpin pertunjukan yang sekaligus menyanyikan suluk, menyuarakan antawacana, mengatur gamelan mengatur lagu dan lain-lain.

 

 

Perkembangan

Sebagaimana alur cerita pewayangan umumnya, dalam pertunjukan wayang golek juga biasanya memiliki lakon-lakon baik galur maupun carangan yang bersumber dari cerita Ramayana dan Mahabarata dengan menggunakan bahasa Sunda dengan iringan gamelan Sunda (salendro), yang terdiri atas dua buah saron, sebuah peking, sebuah selentem, satu perangkat boning, satu perangkat boning rincik, satu perangkat kenong, sepasang gong (kempul dan goong), ditambah dengan seperangkat kendang (sebuah kendang Indung dan tiga buah kulanter), gambang dan rebab.

Sejak 1920-an, selama pertunjukan wayang golek diiringi oleh sinden. Popularitas sinden pada masa-masa itu sangat tinggi sehingga mengalahkan popularitas dalang wayang golek itu sendiri, terutama ketika zamannya Upit Sarimanah dan Titim Patimah sekitar tahun 1960-an.

Dalam pertunjukan wayang golek, lakon yang biasa dipertunjukan adalah lakon carangan. Hanya kadang-kadang saja dipertunjukan lakon galur. Hal ini seakan menjadi ukuran kepandaian para dalang menciptakan lakon carangan yang bagus dan menarik. Beberapa dalang wayang golek yang terkenal diantaranya Tarkim, R.U. Partasuanda, Abeng Sunarya, Entah Tirayana, Apek, Asep Sunandar Sunarya, Cecep Supriadi dll.

Pola pengadegan wayang golek adalah sebagai berikut; 1) Tatalu, dalang dan sinden naik panggung, gending jejer/kawit, murwa, nyandra, suluk/kakawen, dan biantara; 2) Babak unjal, paseban, dan bebegalan; 3) Nagara sejen; 4) Patepah; 5) Perang gagal; 6) Panakawan/goro-goro; 7) Perang kembang; 8) Perang raket; dan 9) Tutug.

Salah satu fungsi wayang dalam masyarakat adalah ngaruat, yaitu membersihkan dari kecelakaan (marabahaya). Beberapa orang yang diruwat (sukerta), antara lain: 1) Wunggal (anak tunggal); 2) Nanggung Bugang (seorang adik yang kakaknya meninggal dunia); 3) Suramba (empat orang putra); 4) Surambi (empat orang putri); 5) Pandawa (lima putra); 6) Pandawi (lima putri); 7) Talaga Tanggal Kausak (seorang putra dihapit putri); 8) Samudra hapit sindang (seorang putri dihapit dua orang putra), dan sebagainya.

Wayang golek saat ini lebih dominan sebagai seni pertunjukan rakyat, yang memiliki fungsi yang relevan dengan kebutuhan-kebutuhan masyarakat lingkungannya, baik kebutuhan spiritual maupun material. Hal demikian dapat kita lihat dari beberapa kegiatan di masyarakat misalnya ketika ada perayaan, baik hajatan (pesta kenduri) dalam rangka khitanan, pernikahan dan lain-lain adakalanya diriingi dengan pertunjukan wayang golek.

Media penyebaran Islam

Menurut dugaan, sebagaimana wayang kulit di daerah Jawa, wayang golek digunakan oleh para wali untuk menyebarkan Islam di Tanah Pasundan. Karena ajaran Hindu sudah cukup akrab di masyarakat Sunda kala itu, cerita Mahabrata dan Ramayana dari Tanah Hindu dimodifikasi untuk mengajarkan Ketauhidan. Misalkan, dalam cerita Mahabharata para dewa punya wewenang yang sangat absolut, sebagai penentu nasib dan takdir yang tidak bisa disanggah maka para wali membuat objek baru yang posisinya lebih kuat yaitu lewat tokoh Semar yang pada akhirnya Semar tersebut turun ke bumi -yang karena kesalahannya- untuk mendampingi setiap kejadian dalam babak Bharata Yuddha baik sebagai penengah atau sebagai eksekutor tokoh yang tidak bisa diajak ke dalam kebaikan. [berbagai sumber]

 
1 Comment

Posted by on October 2, 2010 in Keragaman Budaya Indonesia

 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.